27.7.12

Menikmati Etnik Kalung Monte

Kalung Monte adalah penggemar hal-hal yang berbau etnik, pun demikian pula dengan karya-karya yang dihasilkan. Full etnik super Indonesia, hehe… Dimulai dari sebuah liburan di Ibukota, Sekar dan Kalung Monte-nya kemudian bersemangat menggeluti dunia perkalungan di tengah teriknya panas matahari Surabaya.

Namanya unik, nih. Kok dinamain “Sekar Kalung Monte”?
Benernya sih namanya kalung Monte... gara-gara ada rame-rame ols di blokir dgn isu enggak boleh dagangan di fb, jadi ditambahin namaku “Sekar”. Untuk nama “Kalung monte” sendiri, sih, sederhana saja, saya suka yg berbau indonesia dan biasanya kalung dibuat dari untaian monte-monte yang cantik.

Hoo, gt… Kalung-kalung seperti apa aja, sih, yang dibuat oleh Kalung Monte?
Saya suka bikin yang berbau etnik  Saat ini kalung monte lagi suka bikin kalung dengan aplikasi kain batik yang berusaha menonjolkan keindahan dari motif-motif.

Kalung Monte sendiri sudah sejak kapan, nih, terjun ke dunia perkalungan? Gimana ceritanya?
Kira-kira sekitar tahun 2003-an. Saya seneng banget sama yang namanya pernak pernik dan yang berbau etnik walaupun saya sendiri bukan org yg suka pake aksesoris kemana-mana. Ibu saya suka sekali bikin kerajinan tangan. Dari ibu sayalah, saya jadi seneng bikin-bikin kalung. Jadi awalnya waktu itu liburan ke Jakarta terus main ke pasar pagi Mangga Dua. Di sana banyak banget toko yang jual bahan buat kalung dari batu-batu alam. Seru banget. Terus ada tante yang menawarkan mau menjualkan kalung bikinanku. Dari sana saya semangat bikin-bikin kalung. Terus sempet vakum karena hamil sampai kemudian ada temen yang kerja di sekolah internasional ngasih tahu banyak bule-bule yang udah bosen sama oleh-oleh dari Surabaya. Saya jadi semangat lagi bikin-bikin kalung dari perca batik limbah tentangga yang punya usaha jahitan. Kalau untuk mulai jualan di FB sebenarnya dimulai dari keponakan-keponakan saya yang masih SD jualan aksesoris bikinanya pake FB. Saya kagum banget sama krucil-krucil itu, PD banget bisa jualan di FB. Lama-kelaman saya mengikuti jejak mereka jualan via FB hingga sekarang.

Agak-agak filosofis, nih. Kalung itu kan identik dengan jewelry yang selalu dikesankan barang berkualitas… Hal apa, sih, yang membuat Kalung Monte bisa terlihat eksklusif?
Berusaha bikin kalung ini enak dipakai dan awet, tidak gampang putus, misalnya, talinya atau ringnya tidak gampang terbuka walaupun kalung tersebut hanya berasal dari selembar perca-perca batik, hehe… Terus berusaha mempertahankan  kualitas…

 
Aku lihat karya-karya Kalung Monte unik dan beda. Gimana cara Kalung Monte untuk terus memiliki ide dan kreativitas yang banyak dalam berkarya?
Standar, sih. Cari idenya seperti yang lainnya, senang search lewat internet, baca-baca majalah, dan jalan ke toko-toko souvenir atau barang antik.


Kalung Monte, kan, dari Surabaya. Beberapa orang bilang bahwa Surabaya agak tertinggal kalau ngomongin dunia craft. Kalau menurut mbak sendiri gimana, nih?
Ada benernya. Di surabaya memang iklim kreatifnya tidak seperti di kota lain dan event yang menampung  dunia craft sendiri masih kurang, money oriented-nya masih gede dan pengaruh budaya asing dari timur masih kental karena mereka yang menguasai pangsa pasar di Surabaya. Beda banget sama Jakarta, Bandung, Yogyakarta. Malah sekarang Malang udah lebih disorot dunia kreatifnya.


Apa sebenarnya rahasia utama yang membuat Kalung Monte dapat terus bertahan dan berkembang?
Saya yakin sesuatu yang dikerjakan dengan senang dan sepenuh hati pasti akan lebih tahan lama.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails