22.6.12

Perjalanan Bersama Journ(al)ey


Perjalanan, apapun itu bentuknya adalah sebuah kisah yang menarik untuk dicatat, diceritakan. Ini kali Tobucil Handmade bercakap-cakap dengan sang pejalan tangguh. Tentu saja, bukan biro travel yang menjadi tokoh utamanya. Adalah Cice sang penggagas Journ(al)ey dengan buku- bukunya yang ciamik dengan semena-mena mengajak untuk mengembara berkeliling Indonesia…

first question... apa itu Journ(al)ey 
Journ(al)ey buat saya itu merupakan tempat saya berkarya. Gabungan dari dua kata, journal dan journey. Kalau disingkat, ya, kurang lebih artinya semacam catatan perjalanan. Jadi seperti tempat untuk mencatat perjalanan-perjalanan.


Cice bikinny note-note gitu, ya? Sebenarnya, apa aja sih yg dibuat oleh dirimu..
Aku bikin custom handmade journal. Jadi semacam notebook gitu, tapi custom made karena aku bikinnya by order dan orang bisa pesen temanya apa aja terserah mereka. Di dalamnya itu aku kasih gambar-gambar ilustrasi sesuai temanya.


Nah… Kenapa  harus Indonesia? kenapa enggak internasional aja gitu, journaley internasional, hehe…
Hahaha, lho, kan cinta negara sendiri doong… Rencana kedepannya semua produknya bakal aku kasih label "made in Indonesia". Jadi nanti go internasional, tapi tetap dengan nama Indonesia, aminnnnn….

Aminnnnn, dapet persenan enggak, nih, yang ikut ngaminin hahaha…  Hmmm... menurut kamu, seberapa penting sih sebuah perjalanan sampai ia harus dicatat dalam sebuah Journ(al)ey?
Hehe… Iya, dapet persenan pahala. Seberapa pentingnya, ya, tergantung orangnya sndiri. Aku sendiri termasuk orang yang sangat menghargai kenangan dan benda-benda kecil yang mungkin org lain suka enggak peduli. Jadi awalnya emang karena diri sendiri aku bikin journal-journal sendiri yang di dalemnya aku tempelin stiker dari hadiah permen, daun yang aku temuin di jalan waktu mau nengok temen di rumah sakit, atau tiket-tiket bioskop. Semuanya aku kumpulin, terus pas aku buka lagi beberapa taun kemudian, semuanya jadi lebih berharga rupanya.‎ Nah, di situ aku dapet ide buat berbagi 'rasa' berharganya ke orang-orang. Makanya aku bela-belain bikin custom journal yang aku bikin satu-satu by order. Aku pengen orang-orang juga bisa ngerasain betapa berharganya ngumpulin kenangan, catatan, atau apapun dari perjalanan hidup mereka.

Journ(al)ey ini kan membawa-bawa nama "indonesia". Emang bentuk keindonesiaan apa sih yang ada di karya-karya Cice?
Bentuk Indonesia-nya bisa dilihat dari ke-handmade-annya itu. Semuanya dibuat di Indonesia dan emang aku juga pernah ngeluarin yang seri Jawa. Di dalamnya aku gambar penari jawa, gamelan, trus pake kain batik juga untuk covernya. Ada rencana juga untuk bikin yang seri-seri budaya Indonesia, tapi masih dalam proses, dimatengin dulu nih..

Kan, banyak banget nih yg bikin notebook. Cara Cice menjaring peminat ke notebook bikinan Journ(al)ey sndiri gmn?
Awalnya emang cuma dari mulut ke mulut via temen-temen, itu aja aku udah kewalahan, soalnya kan aku gambar sndiri. Tapi sekarang ini sudah mulai merambah via online. Aku punya blog dan page di facebook dan alhamdulillah, peminatnya enggak kurang juga, hehe... Mungkin karena notebooknya ini aku gambarin sndiri satu-satu, ya, jadi orang-orang pada penasaran kayak apa.


Apa sih sebenarnya "wildest dream" Journ(al)ey?
Pengen pameraann. Mimpi aku Journ(al)ey bisa dibikin pamerannya karena buat aku, setiap notebook yg dibikin Journ(al)ey itu bukan cuma notebook biasa, tapi juga art. Setiap gambarnya aku bikin satu-satu dan semuanya dipikirin baik-baik sesuai tema dan (terkadang) sesuai karakter org yg mesen juga. Makanya aku punya tagline buat Journ(al)ey, "It Was a Book, Now it's an Art".


 Hooo, asikkk...cepetan pamerannn, ntar aku bagian yang ngabisin konsumsinya gitu, hehehe… Oh, ya. Rencana-rencana terdekat Journ(al)ey utk mengejar mimpi-mimpinya?
Kalau gitu, jadi seksi konsumsi juga, ya, hehehe…sekarang ini Journ(al)ey lagi bikin series journal. Jadi selain yang custom, setiap dua bulannya nanti bakal dibikin satu seri notebook dengan tema yang berbeda-beda tiap season-nya. Terus lagi ngumpulin dan matengin materi juga buat pameran doongg… Pokoknya enggak ada yang enggak mungkin. Kalau kita udah bisa mimpiin sesuatu, berarti setidaknya kita juga bisa berusaha untuk wujudin itu jadi nyata.

1 komentar:

  1. Astagaaa.. padahal ini udah lama, aku baru sempet bacaa... makasih banyak Tobucil, sudah dikasih kesempatan direview di sinii.. senang skalii.. Maju terus crafter-crafter Indonesia! Hidup Tobucil!!:D

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails