12.1.12

Ketika Semoet Bisa Eksis

Kota Gudeg Yogyakarta kembali menjadi persinggahan Tobucilhandmade kali ini. Bermula dari hobi membaca, Kartika Yuswadi dengan super isengnya mencoba menekuni bakatnya. Hasilnya, lahirlah Semoet Ketjil yang konon tidak ada hubungannya dengan Semut Merah milik Obie Mesakh tersebut. Lalu apa, sih, sebenarnya yang dibuat oleh Semoet Ketjil? Nah, itu juga saya bingung karena saking banyaknya. Daripada bingung bareng-bareng, mending langsung saja kita simak percakapan maha asik dengan Semoet Ketjil. Mari…

Apa aja, nih, produk yang dibuat oleh Semoet Ketjil? Tampak berjenis-jenis, nih.. hehe…
Hehe, iya banyak banget macemnya soalnya aku suka gatel pengen ini itu, hehehe… Jadi aku kerjanya juga serabutan, ya di rumah, ya di kampus aku suka sambil motong-motong kertas. Dari pernak-pernik kertas kayak card, bookmark, ampe paper quilling aku tekunin. Paper quiling itu trnyata kala dijadiin gantungan kunci atau hp dan kalung trnyata bagus dan diminati. Sampe aku merembet ke aksesoris. Dalam produksi sekarang dibantu tiga orang temen yang kerja parttime ama aku. Tapi dalam pembuatan master masih bergantung mood, hehehe…


Apa, sih, hal yang paling menggugah sampai Semoet Ketjil akhirnya terjun ke dunia handmade?
Pas kemarin lulus lulus D3 lanjut S1, banyak waktu luang. Tiba-tiba di rumah keluar celetukan "mbok kalo baca buku yg bisa bermanfaat". Lahhh...sebagai mahasiswa pengangguran aku kepecut dari situ. Mulai deh bongkar-bongkar  ruangan buku..aku buka-buka. Di sana banyak banget inspirasinya, tapi kayaknya semua pake modal..hehe. Jadinya pas main ke gramedia untungnya lg musim buku2 ttg kerajinan. Pada dasarnya memang aku suka agak iseng sih buat-buat sesuatu. Dari situ aku mulai bikin kerajinan kertas yang sama sekali enggak pake modal, eh trnyata laku karena Jogja kota pariwisata. Terus aku niatin buat bookmark dan aneka bentuk lainnya untuk aku titipin d toko-toko kerajinan.

Oh, ya. Namanya rada-rada unik. Kok dinamain Semoet Ketjil? Terpinsirasi dari semut-semut merah Obie Mesakh kah? Hihihi…
Ahahaha, yang ini juga ketidaksengajaan yang aku temuin filosofinya. Waktu lagi mempraktekkan card dari buku yg aku punya ada bentuk semut yang lucu banget. Begitu bentuk cardnya jadi langsung aku gambar pake bolpen di belakang cardnya. Pas dilihat kok bagus, langsung deh aku jadiin merek aja karena menurutku....semut kecil itu kan di mana-mana. Walaupun kecil tapi eksis dimana-mana ada, hahaha.


Rada-rada serius, nih… Kartika, kan, kuliahnya Ekonomi Manajemen, ya? Nah… Gimana, sih, Kartika ngeliat posisi crafter dalam geliat UKM di Indonesia?
Wah, sekarang di Jogja sudah lumayan banget. Waktu aku dateng ke dinas kota di sana ternyata juga sudah banyak dipajang karya-karya crafter muda dan dinas pun memperhatikan dengan mengadakan penyuluhan ataupun bantuan stand-stand gratis jika ada pameran. Mudah-mudahan sih dkota lain juga sepert itu karena kan enggak semua pengarajin muda bisa punya modal untuk mendirikan usaha. Ibaratnya "langsung mak pyarrr besarr" gitu. Dan sekarang kayaknya banyak pihak yang memudahkan utk orang-orang seperti aku dalam hal permodalan... 


Oh, ya. Strategi Semoet Ketjil sendiri apa, nih, biar bisa terus eksis dan hadir di tengah pemirsa handmade, hehehe…
Nah, ini yang aku pakai untuk stategi pasar sebenarnya hanya satu, "selera pasar pada umumnya", itu kunciku untuk cari nafkah karena kan pasar yang akan menhidupi aku. Tapi untuk sisi idealisme tetep juga aku buat. Jadi dua-duanya tetep aku jalanin.


Hmmm… kata kunci rahasia penyemangat Semoet Ketjil untuk terus berkarya?
Hmm...apa yo? Hahaha. Oiya......"Jalanin dengan sungguh-sungguh apapun yg kita mau lakukan", soalnya biasanya kalo org serius Tuhan kasih jalan…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails