1.7.11

Persemayaman Handmade Maelady

Ini adalah wawancara Tobucilhandmade yang paling mengharu biru. Setidaknya bagi saya. Yap, sempat tertunda karena sebuah berita duka, semangat yang ditularkan Maelady kemudian menyadarkan saya bahwa hidup harus terus berjalan! Oke, lanjuttttt…. Meli sang mantan pekerja kantoran ini adalah otak di belakang layar hadirnya Maelady. Tanpa basa-basi lagi mari bercakap-cakap dengan Maelady!

Sebenarnya, apa saja, sih, produk-produk yang dibuat oleh Maelady?
Ya… Maelady itu sebenernya sarana pelampiasan ide-ide saya, jadi produknya macem-macem,  tapi yang paling pertama terealisir, ya, si plushies ini. Selain plushies, ada juga tas, buku mewarna, sarung bantal dan yang pasti,  ada produk lain yang masih bersemayam di otak, hehe. Kalau produknya sendiri, sih,punya ciri khas ada surface design-nya, baik itu dari printing, border, atau tekstur.


Awal terbentuknya Maelady gimana, tuh?
Jadi dulu tuh sempet kerja kantoran, tapi karena musti ikut suami, jadi resign. Terus di masa-masa senggang itu jadi pengen bikin usaha sendiri. Dulu mah masih ababil, mmm… sekarang juga, sih, hehehe, jadi maunya banyak banget. Akhirnya, setelah diukur kemampuan biaya dan waktu, diputuskan untuk bikin plushies dulu, terus dicoba jualan di Pasar Seni, eh, alhamdulilah ludes. Dari situ jadi keterusan. Dapet kenalan sesama crafter, ikutan bazaar-bazaar dan buka online shop di facebook.

Gimana, tuh, bisa muncul ide bikin-bikin produk-produknya?
Jadi dulu sempet jalan-jalan cucimata liat plushies dan lucu banget. Terus kayaknya bikinnya enggak sulit jadi saya coba bikin plushies pake gambar saya sendiri. Kalau produk-produk lain biasanya ide muncul setelah lihat pameran, browsing, atau disesuaikan dengan material yang ada. Jadi kalau adanya misalnya blacu, saya bikin sesuatu dari blacu. Kalau punyanya kanvas, ya, bikin tas dari kanvas.  Kalau masalah gambarnya sih, dari kecil emang udah suka ngegambar.  Ibu saya masih nyimpen gambar sayawaktu TK. Gambar ibu-ibu lagi belanja di tukang sayur, hahaha. Terus kuliah di senirupa juga. Tapi kalau kemampuan grafis komputer mah lebih banyak belajar dari temen waktu masih ngantor dulu.


Oh, ya. Rada loncat, nih. Kalau Maelady sendiri melihat dunia handmade lokal gimana?
Kalau sekarang jauh lebih berkembang dari beberapa tahun yang lalu. Mungkin karena orang-orang juga sekarang lebih apresiatif sama produk handmade, jadi banyak yang mulai melirik untuk bikin produk handmade juga dansudah mulaiada sarana-sarana buat menyalurkan produknya, kayak Crafty Day, Inacraft, Colony dan bazaar-bazaar art ‘n’ craft. Tapi di Bandung baru Crafty Day aja yang kerasa mensupport crafter lokal. Lainnya masih agak mahal, uy.


Hehehe,... di Bandung memang kurang kayaknya, crafternya mah pada semangat tapi support kurang. Oh, ya, balik lagi, nih. Maelady sendiri target kedepannya gimana, nih?
Target kedepan, sih, pengen bikin produk baru dan pengen punya toko sendiri atau buka toko bareng sesama crafter. Ayo, ada yang mau ikutan?

Hahaha, pasti banyak yang mau ikutan, mah.  Hmm… Kesulitan terbesar Maelady ketika terjuna ke dunia handmade?
Banyak yang meragukan produk handmade ini bisa sukses, tapi prinsip saya, sih, selama kita menikmati dan membuat saya happy, bisnis apapun Insya Allah sukses.


Nah, biar lebih afdol, daripada cuma lihat obrolan kami, mending langsung saja intips-intips produk Maelady. Mau pesen Plushies? Boleh juga, tuh… Mari serbu Maelady!

1 komentar:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails