24.6.11

Hobi + Iseng + Ima = Papayamango

Saya tidak ingat lagi siapa yang terakhir berhasil membuat saya datang ke Tobucil di siang bolong nan panas ketika secawan es cendol jauh lebih menarik dibandingkan menyusuri jejalanan Bandung yang makin berdebu itu. Wow, tapi tidak dengan hari ini. Demi bergosip bareng Papayamango, terdamparlah saya di Tobucil tepat pada pukul setengah satu siang! Ditemani berteguk-teguk kopi kemasan dan teh di dalam botol, percakapan bersama Karisma Mulyawati a.k.a Ima Papayamango yang konon disibukkan pula dengan aktivitasnya sebagai desainer sebuah perusahaan kerudung yang hobi jalan-jalan pun dimulai.

Apa, sih, sebenarnya yang dibuat oleh Papayamango?
Ya, macem-macem. Membuat aksesories lukis tangan. Kayak gantungan kunci atau gantungan ponsel. Bahannya, sih, dari kanvas-kanvasan yang diisi dengan isi boneka. 


Apa yang paling sulit dari membuat aksesories lukis tangan ini?
Meniru gambar… Ya, kalo ada yang pesen custom order. Kayak waktu itu ada yang mesen gambar Lady Gaga pengen dikartunin. Nirunya itu yang susah. Kalo yang pertama nyobain, itu ngelukisnya yang susah. 


Gimana, nih, awal kisah Papayamango?
Kalo awalnya, sih, iseng. Mengalir begitu saja. Ya, untuk nambah uang jajan. Mulainya semenjak kuliah. Jadi kepikirannya, tuh, ngeliat cat arklirik enggak kepake. Jadi iseng-iseng ngelukis, dan karena hobi juga. Jadi waktu itu masih bareng temen. Terus kita bikin catalognya juga disebarin ke kampus. Eh, ternyata pada mau. Banyak yang mesen. Kalo idenya sendiri bisa didapet dari ngeliat-liat majalah atau buku cerita. 


Kok dinamain Papayamango?
Jadi dulu pas masih bareng temen namanya Fluffy, nah ketika aku sudah sendiri, namanya ganti, deh, jadi Papayamango. Jadi nama itu ngambil dari lagu. Jadi saya seneng seorang penyanyi Jepang, dia bawain lagu Perancis yang judulnya Papayamango. Nah, jadi ya, akhirnya saya pake deh judul lagu itu.

Menurut kamu sendiri gerakan Handmade itu gimana emang?
Sekarang, kan, lagi banyak banget. Sebenarnya menjanjikan kalau kitanya fokus dan bisa menjadi pilihan juga. Untuk sekarang mungkin masih banyak yang menjadikannya pekerjaan sampingan karena penghasilannya yang enggak tetap.

Papayamango sendiri gimana, tuh, menghadapi dilema per-handmade-an yang enggak tetap itu?
Ya… standarlah, hihi. Nitip-nitip, promosi online. Jadi saya juga pernah buka toko, tapi persiapannya kurang dan saya juga sekaligus ngejaga tokonya jadi produksi enggak jalan. jadi saya harus tutup toko. Akhirnya saya memilih nitip-nitip dan jualan online. Kalo jualan online sendiri, tuh, kelebihannya kita bisa main di pre-order dan juga custom order. Ya, tapi, saya masih pengen,sih punya toko lagi, hehehe. Ya, kalau mau punya toko harus siap semuanya, kayak modal, terus peralatannya juga harus mendukung. Stock produknya juga harus banyak. 


Oke. Percakapan ini harus diakhiri karena Ima sudah siap masuk ke dalam sesi foto-foto. Hahahaha. Ada yang penasaran dengan Papayamango? Nih Link-nya gan!

2 komentar:

  1. Hmm.. dilema handmade itu jg yg masih bikin saya bimbang memulai usaha :D

    Terima kasih atas interview-nya tobucil, keep the good work *cheers*

    BalasHapus
  2. yups, jadi kita bener2 harus fokus sista.. tetap semangat berkarya.. :)

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails