22.4.11

Berkolase Itu Mudah!

 Hola-hola! Tobucil handmade lagi-lagi kedatangan pembuat kolase! Yap, setelah beberapa bulan yang lalu sempat hahahihi bareng Billy Anjing, kali ini, sambil menikmati bakwan dan menyeruput kopi hitam, pergunjingan mengenai kolase mampir melalui hohohehe bareng Ika Vantiani, seorang pembuat kolase yang juga punya hobi bikin craft dari bahan kain-kain vintage. Mari, ah, disimak dengan takzim…

Sejak kapan, nih, Ika bikin-bikin kolase? Ceritain dong…
Kalau bikin-bikin sudah dari tahun 2008. Nah, kalau kenal kolase pertama kali waktu bikin zine tahun 2000. Tapi waktu itu kolase cuman buat bikin zine aja, baru tahun 2008 melihat kolase sebagai sebuah tehnik berkarya yg serius. Nah, karena saya enggak bisa gambar tapi pengen bikin karya seni dan waktu itu sering liat blog-blog artist and crafter dari Amerika, saya merasa, ah, kayaknya gue bisa nih bikin. Lalu mulailah gue bikin kolase pertama kali dan tidak pernah berhenti hingga hari ini.


Hmm… Kenapa kamu melihat kolase sebagai karya yang serius?
Maksudnya begini, dulu, kan, saya berkolase untuk bikin zine aja. Nah, sekarang berkolase untuk membuat karya yang memang saya ingin plus juga bisa dijual dan semoga suatu hari nanti bisa menghidupi saya. Jadinya dibawa ke tingkatan yang beda dari sebelumnya. Makanya berkolasenya jadi lebih tekun, lebih serius gitu.


Amin... bagi-bagi ya kalo laku, hehe. Nah-nah, menurut kamu, sebenarnya apa yang menarik dari kolase?
Nah, saya kan nggak bisa gambar dan selalu pengen bisa. Kolase kemudian membuat saya bisa memproduksi karya seperti gambar dengan hanya menggunakan gunting lem aja. Empowering banget! Tehniknya mudah, bahannya juga tapi bisa bikin karya yg hasilnya seru-seru dan ternyata memang tidak banyak, ya, artis kolase disini. Terus, kolase sendiri  walaupun sederhana tapi memang bukan tehnik membuat karya seni yang umum diketahui orang juga, soalnya saya masih seriiiiiiiing banget dapet pertanyaan kayak kolase itu apa?


Gimana, tuh, metode kamu dapetin gambar-gambar buat bikin kolase?
 Saya ngumpulin gambar gambar yang bentuknya ilustrasi hitam putih dengan gaya gambar vintage. Itu gambar favorit saya. Lalu saya fotokopi dan gunting-gunting. Karena kolase saya warna-warni, makanya  gambarnya dicari yang item putih supaya kontras. Saya sendiri jarang sekali sekali pake gambar warna di kolase-kolase saya.

Darimana Ika dapet ide atau inspirasi untuk membuat karya-karya kolase?

Nah, bisa macem-macem cara dapetnya. Pertama, karena ngeliat sebuah gambar terus mikir, “oh gue tau, nih, gimana ngolasenya!” Kedua, bisa juga karena ngeliat bahan, “wah ini bahannya lucu buat jadi kolase!” terus  dicari, deh, gambar item putihnya. Ketiga, “pengen kolaborasi deh sama gambarnya artis itu”.  Terus dapet gambarnya dan gue kolasein, deh.  Terakhir bisa karena temanya udah dikasih, lalu saya bikin kolase dari tema tersebut.



Menurut kamu, kenapa, ya, kolase kurang hip di Indonesia?
Mungkin karena sebagai bentuk atau tehnik karya seni, kolase belum banyak diketahui masyarakat awam. Jadi ada cerita, suatu hari waktu buka meja di sebuah mall di Jakarta, pertanyaan pertama orang yang ngeliat adalah “ini apa?”, “kolase itu apa?”, “digambar atau dilukis?. Gitu-gitu deh. Ya, karena digambar dan dilukis adalah bentuk yang paling umum, kan. Sebagai sebuah bentuk karya seni yang dijual, kolase sama sekali nggak dikenal. Jadi PR-nya masih banyak.

Kalau Ika sendiri gimana caranya melakukan pergerakan untuk memerkenalkan kolase?
Kalo selama ini saya biasanya membawa proses bikin kolase, sebisa mungkin  dibawa ke open public space kayak ke kantor, ke café, atau ke rumah temen. Jadi ngeliatin cara bikinnya ke orang-orang karena, kan, mereka pasti ingin tahu dan tanya-tanya. Nah, di sanalah kemudian dijelasin tentang kolase.

Kolase kamu tersebar kemana aja, nih?
Ya, lewat online store. Selain itu, barang-barang kolase buatan Ika sudah dijual di Trove, art boutique di Esplanade Singapura.

Oww, tanggepannya gimana, tuh?
Luar biasa! Ika juga tidak menyangka akan sepositif ini, dari mulai yg bentuknya trade stuff, ajakan pameran, tawaran bikin karya custom order, sampai wholesale order dari singapura itu. Belum lagi tawaran untuk masukin barang kolase ika di toko-toko di Eropa dan Amerika,blog feature, dan lain sebagainya. Wah, gila banget, lah!

Uedannn!!! Hahaha… Nah, pesen Ika buat yang berminat menekuni kolase?
Sabar, tekun, dan percaya diri. Semua orang itu kreatif, kok, walaupun memang tidak semua orang rajin.


Aduh, saya tersepet pada bagian rajinnya. Demi mengingat belajar merajut pun tak beres-beres padahal udah sampe bego belajarnya, hahahaha. Mau tahu kolase buatan Ika, cek baby cek saja langsung ke alamatnya!

2 komentar:

  1. aku ngefans sama Ika Vantiani! *pengakuan* hehe..

    salam kenal mba Ika Vantiani.. :)

    BalasHapus
  2. Artikle yang sangat keren, semoga sukses selalu

    Ingin Liburan Ke paket wisata karimunjawa dengan aman dan nyaman di karimunjawa ? Ingin Paket Wisata Karimunjawa dan gak murahan? Hubungi Kami "Raja Karimunjawa" biro lokal asli Karimun jawa . Untuk Book Paket Karimunjawa dan karimun jawa , silahkan hubungi kami karena kami biro karimunjawa dan trevel karimunjawa terpercaya. Paket wisata karimunjawa Murah tapi mewah, murah tapi gak murahan. Kepuasan Wisata Karimunjawa anda di pulau Karimunjawa adalah kebahagia'an dan tujuan kami. Terimakasih telah mempercayakan paket wisata karimunjawa bersama kami Agen Wisata Karimunjawa dan toko furniture. silahkan Untuk booking paket lebaran karimunjawa dan paket tahun baru karimunjawa

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails