11.2.11

Acci Sang Pengadopsi Boneka Penebar Racun

Namanya Acci, perajin boneka. Crafter dengan jawaban terlengkap dan teramah plus paling banyak bercanda yang pernah saya temui sampai detik ini meski terlalu sering mengulang kata “terus”. Tentu saja, jikalau memang memungkinkan, ingin rasanya saya mematri rekor maha dahyat ini di Museum Rekor Indonesia. Menggunakan teknik amigurumi dalam merenda, Acci menciptakan anak-anak mini dalam wujud boneka yang menggemaskan. Hahaha, dan saya menjadi paradoks dengan menulis pengantar yang begitu serius untuk Acci yang hobi tertawa. Nah, bagi yang berminat untuk meneruskan membaca berhati-hatilah. Sekali lagi, berhati-hati! Ini kali percakapan banyak berbicara boneka, jarum, dan rencana meracuni Mbak Tarlen ala (bukan) voodoo. Ouch, kok, jadi berdiri bulu Bang Roma begini, ya? Hehe. Siapkan nafas, mantapkan hati, dan yak! Percakapan di mulai wahai saudara-saudara sebangsa setanah bumi.


Kok, bonekanya dinamai Aldollable?
kalo Aldollable sebenernya nama dari blog saya aja, cuma dijadiin brand juga buat si boneka-boneka adopsi itu.

Adopsi? emng bapak ibunya kemana?
 Ibunya kan saya.. bapaknya ya alat-alat rajut dan jahitnya… hahaha. Sebenernya biar enggak berasa jual anak, jadi pake istilahnya adopsi. makanya namanya juga Aldollable Foster Care, hehe. 


Hihihi.  Oh ya, emng sejak kapan, Ci, bikin boneka?
sebenernya dari dulu sih waktu SD pernah liat kakak saya bikin boneka dari felt (bahan dari serat yang dijadikan kain –red), terus ikut-ikutan bikin juga. Sempet vakum, nah, pas SMP mulai iseng bikin boneka felt lagi. terus Ketika SMA mulai tertarik sama amigurumi, akhirnya mencari tahu cara bikinnya di internet dan keterusan, deh, sampai sekarang. 


Kenapa Acci bisa seneng amigurumi?
Dulu pernah minta ajarin sama mama, sih, tapi bentuknya beda sama yang saya dapet di internet, berkiblat banget sama internet ya? Hahaha. Nah, akhirnya googling dan dapet, deh, caranya. Kebetulan di internetnya juga ada gambarnya jadi mudah dimengerti.

Ceritain sedikit, dong, tentang amigurumi…
amigurumi tuh pake teknik nya crocheting, atau yang biasa suka dipake buat merenda. Membuatnya menggunakan hakpen yang kecil, soalnya, kan, nantinya boneka itu diisi dakron (isian boneka yang terbuat dari bahan fiber –red), jadi biar enggak bolong-bolong. Kalau untuk bahannya menggunakan benang rajut atau kalau mau yang gampang, sih, pake benang yang emang buat crochet. Pelengkapnya bisa menggunakan kain felt.


Oalah, tampak asoy walau rumit, hehe. Ow, kenapa bonekanya bisa “mejeng” di Tobucil?
Iya. Begini ceritanya… Udah berasa ngedongeng, hihi.  Dulu pertama kali banget beli benang, tuh, di tobucil waktu SMA, Waktu itu saya pakai gantungan ponsel dari rajutan boneka yang diajarin mama.  Eh, sama Mbak Tarlen ditawarin untuk dijual di Tobucil. Tertarik banget waktu itu, cuma karena lagi ribet sekolah, enggak kesampaian. Nah, pas kemarin yang ada acara knitting for humanity di Tobucil, itu saya dateng dan keingetan lagi pengen ngejualin boneka di sana. Udah deh, akhirnya bonekanya mejeng di Tobucil.

adollable nantinya mau gimana nih pergerakannya?
Mmm...belum tahu, sih, tapi rencananya pengen bikin banyak proyekan seputar boneka-bonekaan. Maklum, saya, kan, suka bosenan. 


Emang selain ber-amigurumi, kamu rencananya mau membuat apa lagi?
Paling bikin boneka felt, sih. Tapi lagi pengen nyobain needle felting juga. Jadi bikin boneka dari bahan serat terus ditusuk-tusukin pake jarum khusus gitu, nanti hasilnya jadi kaya kain felt dan bisa bentuk gimana aja. cuma masalahnya di sini enggak ada yang jual si jarumnya itu. Hiks.


Waduh, terus bagaimana ini menyiasatinya?!
Iya, katanya, sih, ada yang jual tapi di Jakarta,hehe. Nanti mau meracuni Mbak Tarlen juga, deh, untuk ngejual jarumnya di Tobucil. Hahaha.

Psst. Kalau saya ingin meracuni Mbak Tarlen agar memberikan iMac-nya kepada daku (tampak tidak mungkin, ya? Hahahaha). Mari Acci, kita berkolaborasi berkolaboratil membuat racun!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails